RSS

Ada Yang Enak-enak Nih Di Dekat Kuburan

27 Feb

Nasi goreng adalah salah satu makanan yang paling merakyat di Indonesia. Selain banyak penjualnya, membuat sendiri nasi goreng juga bukan hal yang sulit. Meskipun Dosen Kuliner tidak pandai memasak (gua kan jagonya cuma makan…), tapi kalau cuma disuruh masak nasi goreng mah masih mampu. Tinggal tuangin minyak, masukin bawang merah, telor, nasi putih, bumbu-bumbu, dan kecap manis. Terus tinggal dioseng-oseng… Jadi deh! Enak gak? Gak enak! Mendingan beli aja udah pasti enak…. Hahaha…

Salah satu penjual nasi goreng favoritnya Dosen Kuliner berada di ujung bawah jalan Pandu Bandung, dekat dengan gereja. Bukan yang diujung atas lho… Itu mah kuburan… Dulu, penjual nasi goreng Pandu ini merupakan cabang dari si Awih yang ada di jalan Sadewa yang juga beken di Bandung. Tapi sekarang sih udah jalan masing-masing. Nah sejak berpisah itulah, nasi goreng Pandu ini menjadi semakin top. Oya, saya peringatkan terlebih dulu bahwa daging yang digunakan di sini adalah daging babi.

Menu kesukaan saya di sini adalah nasi goreng, kwetiaw goreng, atau nasi kwetiaw. Soal rasa dijamin enak apalagi memasaknya tidak menggunakan kompor gas, melainkan arang yang akan menambah kenikmatan masakan. Harga seporsi nasi atau kwetiaw goreng cuma 13000 aja. Porsinya lumayan banyak.

 
3 Komentar

Ditulis oleh pada Februari 27, 2011 in Bandung, Nasi Goreng

 

3 responses to “Ada Yang Enak-enak Nih Di Dekat Kuburan

  1. nathalina

    Maret 14, 2011 at 3:24 pm

    ini tempatnya dimna???di dekat mana yah???say acari kok kga ada yah???

     
  2. cahya

    Agustus 9, 2011 at 4:31 am

    Pak Dosen, nasi goreng babi pandu ini tepatnya di sebelah mana? buka jam berapa? terima kasih

     
  3. chayzz

    Desember 21, 2011 at 11:12 am

    Koreksi pa dosen..
    Nasi goreng ini udah ada kira2 waktu gw masi SD di pandu, skitar taon 91an udah dagang n kata bokap gw dia dah dagang dari dulu. Dulu yang dagang itu orang hongkong asli biasa bokap gw manggilnya si encek, terus ga lama si encek ini meninggal n diterusin ama istrinya..istrinya ga masak tp pegawainya yang masak. salah satu pegawainya itu si awih. Nah karna istrinya udah berumur juga katanya si resepnya dibeli si awih dan akhirnya si awihlah yang nerusin dagang di pandu itu dan dia buka cabang di sadewa dan di sadewa lah yang lebih rame karna booming steak sadewa waktu itu…
    Dulu waktu jamannya awih sempet ga pake ba n sekarang udah pake ba n bisa nambah samcan malah…
    Sekedar info ada juga nasigoreng serupa di jalan Rajiman deket yang jualan doggy. namanya nasi goreng ahin.. dia sama juga tipe masakannya kaya awih cuman sekarang udah lebih mahal 1 porsinya 15rb n ga pake ba. dulu waktu jamannya dia masi keliing 1 porsinya cuman 6rb n rasanya lebih enak dari awih..sekarang parah
    nasi goreng yang di pandu sekarang namanya jadi nasi goreng ala cek acong

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: